Lari!

Bersedia, siap, yak! Gw ga suka sama olahraga, trus tes lari. Gw ga bisa ngontrol kaki biar lari cepet tanpa nyeri. Belum lagi nafas yang langsung ngosngosan di menit keberapa, trus rasanya kek ngebakar paru-paru.

Seinget gw terakhir gw lari ya pas masih bisa manfaatin trek lari saraga gratis. Yang berarti paling mentok 2016. Muterin 6 keliling Saraga. Yang kata dosen olahraga dulu per trek lingkaran paling dalam itu 400 meter sekali muter. Berarti mentok gw pernah lari paling ga 2.4 km. Selain itu kegiatan lari gw paling karena insiden tertentu. Ngejar kereta misal.

Dan, sekarang gw lagi pengen rutin lari. Ngerasain bener-bener seluruh otot lo bekerja. Ngos-ngosan running out of breath. Keringet ngalir dari seluruh pori-pori badan lo. Dan at least nemuin perasaan. Capek.

Si Bangtan punya judul lagu Blood, Sweat, and Tears (Wings – 2018) yang di liriknya nyeritain kalo dia siap ngasih seluruhnya buat hal yang dia yakini. Ngeluarin air mata itu udah gw lakuin di berbagai malam-malam yang menyebalkan. Gw pengen ngelakuin sesuatu yang sampai beneran memproduksi keringat. Karena sebenernya gw inget rasa segar yang timbul berkeringat itu perasaan yang menyenangkan. Lalu mungkin gw bisa beranjak buat ngelengkapin jadi blood-sweat-and-tears di sisi positif. Yes, lagi-lagi gw masih nyeritain dampak si Bangtan ini.

Happy running!

 

Advertisements

Diejek sama BTS

Meski di awal-awal gw mulai suka BTS karena bisa pumping adrenalin dan buat gw berani menghadapi hari, banyak lirik-lirik BTS yang sebenernya nggak relate sama sekali ke gw. Bahkan jadinya macam diejek sama mereka yang lagi sombong. Gimana rasanya?

Mereka debut dengan single No More Dream (2 Skool 4 Kool – 2013).

you dont wanna study
you are too afraid to quit the school

Damn. Rasanya kek baru dilempar godam. Anjir, ini gw jaman sekolah banget. Udah engep banget ngikutin materi-materi kuliah, tapi gw juga ga mungkin keluar gitu aja kek temen gw. Paradoks pertama yang dilempar mas-mas Bangtan ni. Terus coba cermati ini:

dont know how to life
dont know how to fly
dont know how to decide
now, dont know how to dream

Plak! “Tampar aku, Bang! Tampar aku!” Eits. Itu belum apa-apa yang lebih rese lagi, bagian penutup.

To all youngsters without dream

Bagian itu diucapin RM plek-ketiplek kayak gitu tanpa pake bahasa Korea. Apa gw ga usah lanjutin fangirling ini?

Padahal lagunya enak banget buat nge-pumping diri. Cobain denger reffnya. Gojitmariya, such a liar. See me see me ya, no wisenjalye. Yang artinya:

It’s a lie you’re such a liar
See me, see me ya, you’re hypocrite

Meskipun banyak yang bilang sebenernya ini lagu buat haters-haters yang nggak setuju sama mereka yang jadi idol, gw jadi merasa terejek juga. Well, mungkin karena dulu gw masuk orang yang mandang rendah fenomena idol di sana.

Grow up, don’t just talk, You have a weak mind boy
(Stop!) ask yourself, when did you try hard

Lalu ditanyain, kapan kamu pernah berusaha sangat keras? Mereka pernah berusaha sangat keras, melewatin masa training dengan jadwal yang padat. Latihan vokal, latihan koreo, siap diet ketat, mau didandani sesuai mau agency, ambil gambar untuk promosi, dealing dengan konsep yang mungkin nggak sesuai sama mereka. Walaupun gw pernah mandang rendah per-idol-an, their work already paid. Mereka dapat fame, uang, fans, lagu mereka didengerin banyak orang.

Adults and parents tell us the same dream
Future job number one, public officials?
It’s not a forced dream, a relief pitcher

Sekarang lihat dari hasil kepercayaan diri mereka, muncul Mic Drop (LY: Her – 2017).

미안해 Billboard
미안해 worldwide
아들이 넘 잘나가서 미안해 엄마
Another trophy, my hands carry ’em

Too many that I can’t even count ’em

Kalo mereka bilang, “work hard will take you somewhere.” Dan kalau kata Suga, “bekal orang yang nggak pinter dan kaya, ya harus mau berusaha.”

Are you ready to give your best effort?

 

Fangirling 7.0: Alasan Suka sama BTS

Gw pernah bilang ga sih, gw ga pernah into ke sesuatu sebelum gw kenal si Bangtan Sonyeondan ini. Banyak hal yang gw deklarasikan, kalo gw suka. Cuman ga ada yang bener-bener pen gw kulik ampe dalam. Hingga akhirnya, gw nemu mereka.

Honestly, mereka itu tipikal boyband korea banget. Lagunya dikasih judul bahasa Inggris dan cuma nyempil dari keseluruhan lirik berahasa Korea. Ada bagian rap, ada vokal (dari jaman gw tahu Suju ama 2PM, formulasi ini udah gw kenal). Penampilan mereka diiringi koreo-koreo. Warna rambut gonta-ganti tiap lagu baru. Mereka juga didandani dengan aksesori neh aneh.

Fff. Dan gw nemu kalo kadang lo suka, sama sesuatu yang sebelumnya ga pernah masuk kriteria ideal lo. Yess, I admit it. Jadi apa yang sebenernya membuat gw masih tahan ngikutin mereka sampe sekarang?

1. Pumping-up music

Yes. Gw merasa dapet mood enak banget dari rangkaian beat yang mereka susun. Ini alasan paling remeh tapi nyata adanya. Sebenernya bisa aja gw dapet dari tisartis kpop lain, tapi kan BTS dateng lebih dulu ke kuping gw. First come first serve.

2. Relatable lyrics

Kalau biasanya idol ngomongin sekedar cinta (cinta cewek-cowoklah, keluargalah, temenlah), lirik-lirik lagu BTS itu macem-macem banget. Tetep ada yang kerasa mereka ngomong itu ke cewek, tapi ga dikit yang ngangkat isu-isu yang gw merasa sangat berkorelasi.

Coba baca ni arti lirik Tomorrow (Skool Luv Affair – 2014)

Keep feeling like the
“Control” beat, keep downloading it
Every single day is a repetition of ctrl+c, ctrl+v
I wanted to become happy and strong
but why am I getting weaker?
Where am I going? I’m going here and
there but I always come back here
Yeah, I’ll probably flow somewhere,
is there an end to this maze?

Banyak malam-malam gw ga bisa merem karena keresahan yang sama. Kayaknya gw juga lari, tapi kenapa masih di sini aja? Tiap hari merajut jadwal yang sama, clueless sama yang sebenernya bisa buat gw contented. Tiap bangun pagi bingung mau ngapain. Tapi selalu merasa i dont deserve to rest tiap malam tiba.

Di lagu yang sama tapi beda part mereka ngasih saran gini:
Follow your dream like breaker
Even if it breaks down, oh better

Nah?! Gw saat ini rasanya ga ada mimpi yang pen gw wujudin. Clueless. Ngapain jg gw ada, kalo ternyata cuman jadi beban buat kehidupan manusia lain dan ga ngasih nilai tambah buat lingkungan? Apa alasan buat gw tetep di sini? Mending gw ngilang aja.

Meskipun gitu, mereka ngasih harapan buat gw jangan berpikiran kek gitu.

Tomorrow, keep walking,
we’re too young to stop
This isn’t a stop but just
a pause in your life for a break
Turn up your thumbs and press play
so everyone can see

Hem. Itu yang paling nyantol. Ada Not Today (You Never Walk Alone – 2017) yang ngasih semangat lo belum boleh nyerah hari ini. Atau Save Me (HYYH: Young Forever – 2016) dengan lirik ni:

Today the moon shines brighter on the blank spot in my memories
It swallowed me, this lunatic, please save me tonight

Atau di A Supplementary Story: You Never Walk Alone mereka ngasih harapan, dengan segala masalah yang ada tu lo ga pernah sendirian.

Sometimes we may get tired or sick
That’s okay, I am by your side
If you and I are together
We can smile

3. Not just a performer

Bagi yang belum tahu, group idol itu udah beneran jadi sebuah industri yang saingannya edun-edunan. Ga dikit anggota-anggota itu direkrut karena faktor X. Good-looking lah, ortunya kaya lah, atau kisah hidup mereka yang bisa dijual.

Soal produksi musik dan tulis lirik ada tim lain. Ada stylist yang ngatur mereka harus keluar pake gaya yang mana. Ada koreografer yang nyusun aksi mereka. Content creator ngasih tunjuk strategi gimana jual persona member lewat berbagai acara: aktif sosmed, bikin reality show, jalinan cerita. Walhasil, para member ni macam jadi pajangan dari dalang-dalang yang berada di bawah lampu sorot.

Member BTS ni ngasih tunjuk kalo mereka juga ambil bagian dari musikalitas yang mereka usung. RM, JHope, Suga adalah nama-nama member yang sering muncul di formasi penulis lirik. Yes, si rapline ini rerata nulis line mereka sendiri buat dinyanyiin di lagu tertentu. Bahkan mereka bertiga udah ngeluarin mixtape masing-masing.

Di satu wawancara, Suga ngaku kalo dateng pertama kali ke BigHit buat jadi produser. Maka jadilah, di beberapa lagu nama dia mejeng sebagai produser. Ambil deh Tomorrow tadi, Jump (Skool Luv Affair – 2014), Let Me Know (Dark and Wild – 2014), Boyz with Fun (HYYH pt 1 – 2015), Autumn Leaves (HYYH pt 2 – 2015), First Love (Wings – 2016). Sementara di seri Love Yourself, si dia nge-produce Outro: Her.

Young Forever (HYYH: Young Forever – 2016) itu ada campur tangan RM pas produksi. Lalu di album baru ni sekarang Jungkook ambil bagian jadi produser utama Magic Shop (LY: Tear – 2018).

Cool yess? Katanya konsep kek gini jarang di formasi idol group kpop. Ini katanya ya, gw bukan pengamat kpop sebelum terjun karena BTS ni.

4. Stage action

Big appreciation buat seluruh pihak yang nampilin aksi mereka sampe ke depan gw. Koreografer, stylist, cameraman, video editor, uploader, translator, lain-lain yang mungkin aja ada tapi ga kesebut ma gw, dan tentunya mbermember BTS ni.

Koreonya ucul dan intens banget, gw ampe bingung ngitungin buat apalinnya gimana. Sempat mau coba ngikutin, trus gagal dan tahu diri buat ga nyobain lagi. Energi yang mereka munculin di tiap gerakan. Lalu jangan lupa sama sinkronisasi mereka juga hebat. Blocking satu lagu tu banyak, apalin apalin dah tu.

Apalagi kalo nontonnya via rekaman konser, astagah! Tetesan keringet dan engahan nya bikin gw yakin mereka-mereka ni tampil sepenuh jiwa.

5. Dare to address an issue

Saat ini mereka lagi terlibat kampanyenya UNICEF yang #EndViolence. Pesannya ada kekerasan itu melanggar hak manusia lain. Mau perempuan, laki-laki, yang straight ataupun LGBTQ. Lalu kalo ga salah 3% dari penjualan album Love Yourself itu buat ngasih ke gerakan itu.

Pas gw liat rekaman mereka ngobrol bareng Ellen Degeneres, gw tau kalo mereka itu pengen nyebar kesadaran soal kesehatan mental, kepositifan, dan harapan via musik mereka. Di satu wawancara lagi, Suga nyatain keprihatinan dia soal isu kelaparan meski industri di kpop bikin dia harus jaga banget pola makan.

Bahkan RM sama Suga jauh sebelum debut udah produce sikmusik buat movement gitu. Ada RM yang ngajakin orang buat vote di pemilu, ato Suga yang bikin musik terkait Uprising Gwangju.

Yup. Gw salut sama mereka yang sadar bener tengah kena spotlight dan berani ngomong soal isu tertentu yang jadi keresahan mereka juga. Suga bilang sih, dia ngerasa punya sense of duty dalam bermusik.

6. Their “ucul” behavior

BIGBANG dan BTS itu aksi panggungnya keren, gw akui. Cuman gw ga kebayang tampilan GD dkk itu di luar panggung kek apa. Nah, si BTS ni sering banget ngasih footage kesomplakan mereka pada dunia.

Di Twitter, mereka pernah bales-balesan twit antar member pake akun yang sama. Nunjukin behind the scene di kanal BangtanTV di Youtube. Yang tidur lah, bikin parodilah, gangguin member lain lah. Aksi VLive atopun nten-konten lain di VLive jangan dilupakan; Run BTS!, Bangtan Gayo, Bon Voyage. Ato coba cari di Youtube, udah banyak yang bikin kompilasi somplaknya mereka. Apalagi yang komen-komen dan ekspresi spontan mereka. Belum lagi aksi mereka yang terlihat ga sengaja ketangkep kamera. Uhuy banget dah. So entertaining!

7. Fortunately good-looking

Yup. Sengaja gw taruh paling akhir, karena kalo yang atas ga terpenuhi gw ga bakal nganggep mereka ganteng ampe gw dedikasikan banyak blogpost. Mukanya bersinar, keliatan ga punya komedo, senyumnya gemas. Mereka kalo ga punya modal ini juga, mungkin ga bakal debut sebagai idol group kpop. Namanya industri hiburan, packaging itu bagian dari strategi.

Yes. Gw bakal 23 di tahun ini, dan gw sekarang bagian dari fans BTS. Gw sadar bakal ada masanya mereka udah ga semenggemaskan sekarang. Ada masanya gw udah ga bisa relate sama cerita mereka. Semoga mereka selalu sehat dan ga ada kabar buruk yang gw dengar dari mereka. Btw, ini 5 tahun mereka debut. Makasih telah berbagi kasih, BTS. Youve worked hard.

Hope we can have a coffe talk, my Bangtan Boys!

Warmth,

n.

13 Juni 2018.

Fangirling 6.0: Menggerakkan

Gw pernah denger satu ceramah, cinta itu menggerakkan. Dan, mungkin sekarang gw sedang jatuh cinta. Ketika gw benar-benar merasa tergerak buat belajar hal baru.

Belajar Hangeul

Yupz. Simbol-simbol huruf yang bisa gw terjemahin suaranya itu awalnya cuma alfabet (yang diajarin pertama kali), arab (TPA bareng ibuk), aksara jawa (kurikulum wajib sekolah), huruf yunani (simbol sains universal), dan sandi kotak dari pramuka. Dan setelah kenal BTS, gw mau belajar hangeul 👏👏👏

Si Bangtan itu kalo update twitternya pan pake huruf mereka yess. Walhasil, tiap mereka update twitter gw bakal masukin tu twit nya ke translator korea-english di google. Ternyata isinya cuma kek, gomawo-kamsahamnida-an, sarange-sarange-an, joha, yorobun. Yang mpel simpel, cuman karena gw ga tau aksaranya jadi ribet.

Terus, pas buka-buka lirik BTS pasti ada 3 versi tuh. Hangeul, Romanji, English. Aksara asli, cara baca, ama artinya. Kan gw anaknya suka sing along, agak susah tuh nyocokin cara nyanyi mereka ama baca lirik romanji. Maesso, bwaeosso.

Akhirnya tergeraklah daku buat bisa tahu baca hangeul. Dan seperti anak kekinian belajar, gw lebih milih mantengin Youtube daripada baca artikel. Soalnya dulu pas gw belajar merajut, gw ga bisa ngikutin video tapi lancar pas baca bukunya. Fyi.

Dan sadar kenapa romanji korea itu lebih susah dari jepang, karena ngucapinnya pun susah. Hangeul itu punya 3 variasi e dan 2 variasi o. Terus g sama k itu punya satu simbol karena kesamaan fonetik. Pun l ama r. Ribet sih, tapi jadi tahu cari nyanyi liriknya sebenernya gimana. Terus tahulah kalo nama mereka ditampilin pake hangeul gimana.

Well, saat ini gw masih terbata-bata pun bacanya. Wkwkwk. Belum bisa tuh, nyanyiin lirik yang muncul di acara-acara musik sana. At least, i’ve tried.

Korea ga cuma Seoul
Yess. Sama kek Indonesia, Korea itu pusat hiburan, bisnis, dan pemerintahannya masih nyatu. Mereka punya Seoul, kita punya Jakarta. Dan karena paparan budaya Seoul yang tinggi, banyak banget nak daerah yang niru budaya Seoul.

Meski nama bahasanya sama-sama korea, mereka itu punya banyak variasi dialek. Misal basa jawa, beda kan jawanya surabaya sama jawanya purwokerto. Dan nak-anak BTS tu ternyata nggak ada yang asli Seoul. Semua macam nak daerah gitu dan berlomba-lomba buat bisa pake logat Seoul. Ucul yess?

Suga sama V itu gede di Daegu, itu masuk 7 kota besar di Korea Selatan lah. Mungkin di sini kek Medan kali ya. Daerahnya gede dan punya logat bahasa indonesia yang unik.

Dari Busan ada Jimin dan Jungkook (baca: Jongkuk. biar sesuai hangeul), juga punya logat masing-masing. Busan ni masuk kota pinggir pantai gitu.

Ada pula Gwangju, kota asal J-Hope. Kotanya di tengah daratan. Jauh kalo mau ke pantai. Di kota ini pula pernah terjadi pergerakan yang mempengaruhi iklim demokrasi Korsel. Kan, gw jadi agak tahu dikit soal Uprising 18 May.

RM itu asalnya dari Ilsan. Ilsan itu macam kota satelitnya Seoul gitu. Yha, kalo di sini mungkin macam detabek gitu lah. Makanya dari nak-anak BTS itu doski keliatan paling ga ndeso. Cas cis cus banget pake english pulak.

Nggak nemu sumber Jin tempat tinggalnya di mana. Cuman dari tempat dia lahir sih, provinsi yang mengelilingi Seoul yes, Gyeonggi-do namanya. Jadi tak perlu lah dia sangat bersusah payah buat pake dialek gaulnya Seoul.

Kultur usia

Meskipun lebih kapitalis, di korsel unsur senioritas itu masih kuat. Kalo mereka lahirnya ga di tahun yang sama, pasti bakal ada unsur hyung nya. Harus manggil pake bang mas ka. Ga boleh asal jeplak nama aja ato pake yang xxx-na atau xxx-ya.

Suga tu lahir Maret 93, Jin tu lahir Desember 92. Pas di satu acara Suga bilang, “aku sama Jin-hyung cuman beda 3 bulan sebenernya.” Dia ngomong itu karena di BTS ada 1 pasang yang lahir 94 (RM dan J-Hope) dan 1 pasang yang lahir 95 (Jimin dan V) dan Suga iri.

Terus Jin bilang, “apa terus kamu mau manggil namaku langsung?” Ga terima kalo Suga ga manggil dia Jin hyung.

Padahal, kalo gw mah asal seangkatan sekolahnya pasti gw panggil nama doang. Ga peduli kalo ternyata dia ambil gap year. Ato, karena saking sok akrabnya gw tetep manggil nama doang meski 3 – 4 tahun di atas gw.

Katanya cinta dan suka itu menggerakkan. Dan gw berharap energi yang gw terima dari mereka ini bisa gw pake ke aktivitas yang bermanfaat.

Hwaiting!

Meracau: Sistem Zonasi dan Suicidal Thought

Well. Beberapa hari ini berita soal siswi SMP di Blitar yang mutusin buat mengakhiri hidupnya muncul di LINE TODAY. Yha, dari mana lagi gw dapat asupan berita kalo bukan LINE TODAY? Lagian LINE TODAY itu posting gak personalize pengguna gitu. Jadi yha, semua orang pasti dapat blast yang sama. Yhe ga sih? Harusnya masih gitu sih.

Eniwei,

Sebagai orang yang sering terkena pikiran buat moksah, berita-berita semacam ini tetep aja bikin gw nyesek. Yang selalu muncul di kepala gw adalah gimana kalo itu adalah orang yang gw kenal, orang yang beraktivitas di sekitar gw, temen gw bahkan keluarga gw. Langsung pikiran powerless dan helpless makin melanda. Pernah nonton 13 Reasons Why? Nah, perasaan gw macam Clay yang ditinggal Hannah tu.

Dari berbagai pemberitaan, penerapan sistem zonasi sekolah diduga jadi penyebabnya. Lalu mencuatlah pro kontra soal kebijakan zonasi ini. FYI, sistem zonasi sekolah ini berarti sekolah itu wajib menerima peserta didik baru 90% dari dalam zona dan 10% dari luar zona. Maksud baiknya Pak menteri sih untuk mengurangi favoritisme sekolah dan pemerataan kualitas sekolah. Siswi ini (katanya pengen masuk SMAN 1 Blitar yang ada di kota Blitar, sementara domisili tinggal dia ada di Kabupaten Blitar). But i might wonder, apa beneran ini aja alasannya?

Yess. Adik kita yang memutuskan untuk mengakhiri hidup di usia masih belia. Baru lulus SMP. Bisa aja karena kekhawatiran soal sistem zonasi itu mengambil porsi paling besar, ditambah dia mungkin nggak dapet akses informasi yang memadai, lalu bisa aja dia nggak dapat pendampingan yang mumpuni soal kebijakan baru ini. Atau dia kurang beruntung juga masuk di lingkungan pertemanan toxic bahkan bullying. Jangan ngira bullying itu cuman bisa terjadi di sekolah-sekolah kota besar, guys. Meski nggak punya bioskop, Blitar juga masuk kota.

Yang lebih miris lagi, kenyataan yang terungkap kalau siswi ini melakukan secara terencana. Surat wasiatnya bahkan ngasih prosedur apa yang harus dilakuin orang yang pertama kali nemuin dia. How those mind come? But yess, itu semua udah ga lagi bisa divalidasi. Lalu ada yang nambah bumbu, ini siswi pinter kog ikut lomba-lomba macam olimpiade. Like, hello? Lancar ngerjain soal nggak lantas membuatnya otomatis lancar overcome negative thought. Biarkan media mengambil sistem zonasi sebagai alasan, tapi kita punya akal sehat juga buat berempati, to?

Betapa perasaan depresi, anxiety, dan suicidal thought bisa nyerang siapa aja. Nggak nutup kemungkinan itu bakal kamu, itu bagian dari keluargamu, bagian dari lingkaran pertemanan, hingga lingkup perkenalan. Mungkin awal-awal akan kerasa awkward buat menghadapinya, tapi perhatian kita sangat berarti.

Di twitter ada IntoTheLightID yang aktif menyuarakan pendampingan. Ngasih beberapa artikel mengenai hal ini, baik usaha buat lepas maupun pendampingan. Yang sedang mengalami perasaan-perasaan tak menyenangkan itu, yuk berusaha overcome itu. Yang sehat, selamat menjaga kesehatan mental masing-masing.

Epilog. Bersyukurlah kalian yang lahir di tahun yang pas banget nggak dapet kebijakan pendidikan yang neko-neko. Ganti cawu jadi semesterlah, beda kurikulum lah, nambah mapel UN lah, hingga sistem masuk PTN. Yup! In this s**t world, masih banyak yang bisa disyukuri.

Salam,
n.

Fangirling 5.0: Love Yourself: Tear – Album Review

18 Mei 2018 kemarin BTS (방탄소년단) meluncurkan album baru Love Yourself: Tear. Ini macam seri lanjutan dari mini album yang rilis sebelumnya Love Yourself: Her.

81nh4mfvthl-_sy355_
Cover album Love Yourself: Tear. (Sumber: amazon.com)

Big Hit Entertainment (agency yang menaungi BTS) emang suka ngeluarin album dalam bentuk seri gitu. Dulu ada seri School Trilogy, terus seri 화얀여화 (The Most Beautiful Moment in Life), lalu sekarang seri Love Yourself. Nah, dari seri-seri yang dikeluarin itu banyak banget teori yang berkembang. Yes, produk seni mereka nggak cuma musik di albumnya. Mulai dari trailer, video, notes di packaging album semuanya semacam kepingan dari cerita yang besar yang pengen dihadirkan.

Tapi gw nggak mau bahas itu, sekarang mari kita bahas cerita dari trek yang disusun di album terakhir.

Sebelumnya mau pembelaan, kalo review ini lebih ke matreri lirik dan sedikit tentang musik. Terima kasih atas pengertiannya. I warned u.

Intro: Singularity

Bagi yang baru kenalan sama BTS (macam gw), di album mereka pasti ngasih intro untuk judul trek pertama dan outro di judul trek terakhir. Dan salah satu dari 2 itu, pasti judul treknya jadi judul album. Sejak muncul kompilasi Young Forever, judul outro pasti dijadiin judul album. Entah secara sekuens, mana duluan. Album baru trek, atau trek baru album? 🤔

Well, trek ini full cuma nampilin suara V. Kalo hasil dari bacabaca review, ini perpaduan antara R&B, soul, sama jazz. Dimana tepatnya itu berada? Silakan coba dengar sendiri, klik.

Yang gw tau cuma ini masuk lagu dengan tempo lambat, suara V yang nge-bass itu sangat terdengar nyata. Kalau khatam sama suara di lagu ini niscaya lo akan mudah menemukan suara dia di bagian mana kalo lagi nyanyi bareng.

Kalau di Matematika sih singularitas itu lumayan identik sama infiniti. Itu area di mana sifat derivatif nggak berlaku paling gampangnya. Lalu di MV nya ada 8 topeng, yang mana angka 8 kalo ditaro horizontal bakal jadi simbol tak hingga. Yhe ga?

Tapi apakah seperti itu maknanya? Kira-kira kalo dibikin prosa bebas begini,

Enyahlah kau suara-suara terkutuk yang mencegahku kembali terlelap. Tapi bagaimana jika akulah yang membuatnya sendiri? Bagimana jika suara ini berasal dari diriku?

Menurut gw karena suaranya yang susah diredam itu sih yang membuat mereka ngasih judul itu. Ingat di area singular, satu persamaan tak bisa diturunkan. Wek, sotoy!

Fake Love

Kalau diperhatiin, trek kedua dari semua albumnya BTS itu pasti dijadiin single. Kali ini, mereka mengusung cinta palsu buat dipromosiin. Intinya sih ngasih gambaran kalau kadang cinta itu bisa membuat suatu entitas berbeda dari sebelumnya. Macam sifat posesif yang akhirnya malah bikin hubungan nggak sehat.

Waktu pertama denger dan liat MV ini, semacam ada rasa “kog nggak senendang mereka yang sebelumnya yha?”

I’m so sick cos this fake love fake love
I’m so sorry bout this fake love fake love

Baru ngerasa enak didengerin, setelah berkali-kali muter di Spotify sambil nyelesein kerjaan. Dan juga baru ngerasa kalau suara rendah V dan tone manisnya Jimin adalah kombo yang mantab di bagian akhir.

For you, I could pretend like I was happy when I was sad
For you, I could pretend like I was strong when I was hurt

Gimmick mereka gini, “meskipun Fake Love jadi single kami, cinta kami ke kalian tak pernah palsu kog ARMY.” Well, meskipun gw dan teman gw lebih percaya teori yang menyatakan kalo ini sebenernya hubungan antara idol dan fans. Semenyenangkan apapun di hadapan fans, idol bakal tetap harus pake topeng pas ketemu mereka. Kerasa banget pas bagian rap pertamanya RM diselingi suara lembut Jungkook.

I wanna be a good man (just for you)
I gave all the world (just for you)
I changed everything (just for you)
Now i dunno me (who are you?)

The Truth Untold

Waktu tracklist album ini dikeluarin sama Big Hit, ada embel-embel featuring Steve Aoki. Ini yang memberi spekulasi kalo track ini bakal gahar kek Mic Drop. Ternyata sangat menyayat hati Bung. Malah ini adalah lagu yang didedikasikan khusus buat vocal line.

Feel nyesek dengerin curhatan tersembunyi sesorang yang selalu pakai topeng demi tetap dicintai itu dapet banget.

I am afraid
I am shattered
Im so afraid
That you will leave me again in the end
Once again I put on a mask and go to see

Kayaknya baru ini deh lagu BTS yang bener-bener mamerin suara vokalis. Tanpa tambahan synthesizer apalah di belakangnya yang bikin suaranya serasa berbayang-bayang.

134340

Nggak kog. Di lirik nya nggak eksplisit nyebut ini angka. Kode itu merupakan kode buat Pluto setelah didepak dari sistem planet di Tata Surya. Intinya sih nyeritain macam nyeritain hubungan yang anyep tapi satu sama lain masih berada di sekitarnya.

How have you been? I’ve been well
Rather than my heart that feels like it’s about to explode
The temperature of this moment is negativ 248 degree

Instrumennya asyik dan kaya. Nggak menghentak, nggak bikin nyesek. Tapi flute (?) nya kerasa adem. Yha semacam itulah. Ucul buat didengar.

Paradise

Pas denger ini warna nya asa mirip Pied Piper (Love Yourself: Her). Asyik buat didengerin tapi melodi dan liriknya nggak cukup nendang kalo didengerin cuma sekali. Satu-satunya kata yang nempel cuma

nananananana 괜잖아 (gwaencanha)

O paling liriknya membesarkan hari orang dengen ngomong “nggak papa ko, its ok” berkali-kali. Intinya sih, nggak harus ngoyo lo harus punya mimpi buat hidup tapi lo harus bersyukur karena masih hidup dan masih napas. Dan menurut mereka, selama bahagia dan napas itu masih satu paket, surga sudah namanya.

It’s alright to stop
Now we don’t run without even knowing the destination
It’s alright to not have a dream
All the breaths you breathe is already in paradise

Love Maze

Ceritanya sih mereka terjebak di labirin yang membingungkan. Kesan awal, mereka mau ngelewatin dengan cara masing-masing terus akhirnya mereka milih buat bareng-bareng menerjang labirin nan memusingkan. Oiya, di sini ada Jungkook yang mamerin vibranya dikit di verse 2.

Dari omongannya Bapak RM sih, ini track favorit beliau. Sepertinya kita beda selera ya Pak Namjoon. Selain vibranya Jungkook dan suara agak seraknya Jimin, ga ada lagi yang teringat.

Magic Shop

Kalo menurut penjelasan awal teaser album ini, magic shop merupakan metode psikodramatik yang menukar hal-hal yang tidak menyenangkan menjadi hal-hal menyenangkan. Tapi kalau diliat muatan liriknya, asa nggak gitu.

On days where I hate myself for being me, on days where I want to disappear forever
Let’s make a door
It’s in your heart
Open the door and this place will await
Magic Shop

Dia nggak nyeritain how to overcome their sadness and anxiety. Tapi lebih ke ngeyakinin fans kalau, mereka merasa hidup mereka sulit. Mereka bisa escape bentar bareng BTS dengan musik-musiknya gitu. Ya, nuansa pesannya kira kira kek Best of Me (Love Yourself: Her – 2017). Secara pribadi lebih milih Best of Me sih kalo lagu untuk fans mah.

Airplane pt.2

Ada pt.2 nya karena ini emang lanjutan dari Airplane yang dirilis Jhope di mixtapenya. Tema musiknya ala-ala padang pasir yang ngajak lo joget gitu sih. Meskipun dari berbagai wawancara bilangnya ini terinspirasi dari irama Latin. Wkwkwk. Gw emang referensinya mentok di kawasan Asia je.

Materi liriknya sih macam Go Go (Love Yourself: Her – 2017) yang nyeritain hidup cuma sekali dan harus dinikmati. Tapi sebenernya inti dari lagu ini adalah nyeritain mimpi yang udah bisa mereka raih. Yha, nyatanya sekarang paspornya sibuk banget dari satu negara ke negara lain. Abis itu mereka ke sana buat party sama penggemarnya lagi.

Anpanman

Ini lagu paling ceria di album ni. Anpanman kan superhero paling lemah di dunia, tapi meskipun gitu dia nggak pernah lelah buat berbagi. Ini cem nyeritain peran BTS yang (merasa) remah-remah tapi pen menginspirasi seluruh umat di Bumi terutama ARMY.

Waiting for your Anpanman!

Karena ku sangat menyukai Fire dan Not Today, kira-kira inilah track moodbooster dari album BTS kali ini. Yha. Meskipun balik lagi, nggak bisa ngalahin kehebohan 2 trek favorit gw itu.

So What

BTS emang rajanya banget kalo bikin riklirik yang masa bodoh sama haters. Dan di album ini dengan karir mereka yang udah hampir 5 tahun, ternyata masih make rumus yang sama buat albumnya. Padahal mereka kan udah segede ini? Well. BTS ku yang sekarang masih BTS ku yang dulu.

Jenis warna bebunyian instrumennya pun tipikal BTS. Yang artinya, nggak ada yang berkesan juga dari lagunya ini. Bahkan Am I Wrong yang di Wings lebih mengesankan dibanding ini.

Someone call me right
Somebody call me wrong

Outro: Tear

Dentingan piano yang membuka lagu ini selalu ngingetin gw sama First Love (Wings – 2016). Meski pas dibandingin langsung, ternyata emang sekadar imajinasi. Karena nggak ada miripnya sama sekali. Wkwkwk

Biasanya gw milih tim rapper line kalo di satu album ada lagu untuk masing-masing line. Tapi di sini, The Truth Untold membuat berpaling. Lagipula rap di lagu ini tidak sekuat biasanya. Emang sih BTS Cypher pt.4 (Wings – 2016) da best.

Oh, meskipun begitu. Ada warna baru yang dihadirkan sama mereka. Suga nyanyiin melodi di bagian bridge. Dikit sih, cuman langsung “OMG! Ini Suga?”

Secara lirik sih, Tear ini nyeritain proses kandasnya hubungan. Macam lanjutannya dari Fake Love gitu. Abis nyerapahin orang nuduh “e, cinta lo palsu. lo udah bikin airmata buat hari hari gw.”

We walked towards the same place
But this place becomes our last
Although we used to talk about forever
Now we break each other without mercy

Nurul baru sadar setelah nulisin soal LY: Tear banyak ketidakpuasan yang terlampiaskan. Rasanya mirip sama pas baca Intelegensi Embun Pagi-nya Dee. Baru nyadar kalo nggak puas pas udah nulis tentang mereka. Transisi dari satu trek ke trek lain agak kasar. Hm, siapa yang ngurusin masteringnya? Atau mungkin karena Nurul dengerin via Spotify gratisan, jadi yang didengerin itu versi biasa bukan versi premium 🤔

Untuk pengerjaan album ini, RM berkontribusi nulis lirik di semua lagu. Suga dan Jhope nulis di 7 lagu yang sama. Jungkook jadi kontributor lirik sekaligus co-producer buat Magic Shop, karena first raw nya juga dari dia ceunah. Dan big applause untuk perkembangan vokal dari Jin, V, dan Jimin. Karakternya lebih keluar, jadi lebih gampang buat diidentifikasi bagian mana suaranya siapa.

Sebenernya buat album ini kalo dibikin cerita jadi kira-kira gini.

Di Singularity, A tetiba sadar kalau dirinya berubah. Si A marahin si B karena cinta B telah membuat A berubah di Fake Love. Si B ngasih pembelaan di The Truth Untold kalo apa yang dilakuin itu karena dia nggak mau keliatan lemah. Di Tear mereka memutuskan untuk berpisah. Hubungan A dan B anyep di 134340, masih keliatan secara fisik tapi anyep di dalam. Tapi di Love Maze, A dan B ini nampaknya mulai saling meyakinkan kalo lebih baik mereka menerjang ini sama-sama. Bareng-bareng party di Airplane pt.2, kemudian enjoy the moment di Paradise. Dan berani menantang dunia dan berkata So What?!

Anpanman sama Magic Shop itu kerasa banget kalo liriknya ditujuin buat ARMY. I’m your magic shop and there’s Anpanman inside us. Ya, usaha idol untuk tetap punya fans loyal lah. It’s oke, BTS. Kami seneng kog. Dan ini pula alasan lagu ini nggak sesuai tema album, tapi tetep dimasukin. Menurut gw.

Lalu, gimana nyambungin antar materi-materi dari tiap trek ke tema album yang lebih besar? Sebenernya A dan B itu di satu tubuh yang sama. Kek beda alter doang gitu lho. Macam ada good side ada dark side yang pada akhirnya harus diterima. Balik lagi ke pesan besar yang mau dikasihin sama mereka, love myself love yourself. Lo bakal bisa mencintai orang lain setelah lo bisa cinta sama diri sendiri. Gimana, darl?

Agak maksa? Yha namanya juga racauan random dengan subyektifitas suka suka gw. Jadi kalian punya opini lain? Makasih banget udah nulis di kolom komentar.

Salam,

N.

Fangirling 4.0: Mencermati Suara BTS Lebih Dalam

Baik. Cukup dengan narasi bagaimana gw menemukan mereka hingga mau menyelami BTS lebih dalam. Sebelum bahas karya mereka dan pengaruhnya ke gw, ada baiknya berkenalan dengan mereka yess. Di google banyak tulisan soal kereka, tapi ini rangkuman sekilas ja. Semoga membantu.

Meski ngaku debut 13 Juni 2013, masa karantina mereka sebenernya udah dari 2010. Dari berbagai media ngomong sebelum BTS debut itu, anggota di dalamnya udah bongkar pasang berapa kali. Ya, mungkin begitulah fenomena sebuah idol group. Jadi mari kita mulai!

bts-army-new-logos-c6dac56f85c927e70e72237d413ab12a_600x400
Logo untuk BTS dan ARMY sejak 2017. (Sumber: idntimes.com)

Layaknya dalam sebuah idol group, ada pembagian peran untuk masing-masing anggota. Kalau di BTS, produksi suara manusianya itu dibedain jadi dua: rapper dan vocalist.

Di rapper line ada:

SUGA (민윤기)

Di antara 3 rapper yang ada di BTS, suara dia asa paling rendah. Kalo ngeh ada suara bass yang bilang bultaorene di Fire (Young Forever – 2016), nah itu tu suara dia. Terus dia selalu kebagian lirik yang swearing, dan cocok sih emang 😬 Di intro: the Most Beautiful Moment in Life (The Most Beautiful Moment in Life pt.1), full itu suara doski semua. FYI, dia juga udah ngeluarin mixtape dengan persona Agust D. Jadi jan kaget kalau nemu Agust D dan Suga kog sama suaranya.

J-HOPE (정호석)

Sebagai rapper, dia keliatan rapper dengan warna suara paling ceria. Inget banget line dia War of Hormone (Danger – 2014) yang tiap baris dia akhiri dengan

nananananana – O!

nananananana – O!

Ya, gw tak pandai mendeskripsikan pokoknya cari dia di situ. Pernah kebagian ngisi intro: Boy Meets Evil (Wings – 2016) yang sendu, tapi bagian solo di lagu Mama (Wings – 2016) itu ceria. Oiya, doski juga udah ngeluarin mixtape bertajuk Hope World.

RM (김남준)

Banyak sumber yang bilang kalo audisi BTS itu ada karena nyariin temen buat doski. Sebelum masuk karantina, doski udah biasa manggung sebagai underground rapper ceunah. Kalau mau mencermati suara dia kekmana, coba cek Reflection (Wings – 2016) atau beberapa lagu di mixtape doski di sini dan di sini. Meski rapper bagian dia nyanyi yang kek vokalis juga enak buat didengerin.

Sementara di vocalist line ada:

JIN (김석진)

Dulu jaman album BTS awal-awal bagian dia nggak gitu banyak. Kalo nggak harus berbagi suara sama vokalis lain, baitnya cuma 1 atau 2 larik. Makanya, pas awal-awal fangirling agak susah tu nyari suara doski. Baru deh pas Wings keluar di 2016, ada satu lagu yang full dinyanyiin sama dia. Awake judulnya.

Suara JIN itu cenderung suara cowo yang tinggi, tapi kalo makin tinggi powernya ilang. Ya haluslah, meski dulu itu pasti kedengeran banyak getarnya tiap nyentuh note tinggi. Baru di album Fake Love ini bagian dia lumayan sering muncul.

JIMIN (박지민)

Menurut gw, ada 2 suara vokal yang hampir sama dan banyak banget munculnya di berbagai lagu BTS. Suara dia hampir kek suara cewek yang mendayu gitu, lebih stabil dari suara JIN, jangkauan notenya bisa lebih tinggi, dan semacam ada vibra-nya dikit gitu.

Di intro: Serendipity (Love Yourself: Her – 2017) doski kebagian ngisi full sepanjang dendangan lirik. Masih kurang coba dengerin, Lie (Wings – 2016). Oh, kalau diperhatiin kualitas vokal JIMIN ini berkembang jauh dari pas jaman I Need You (the Most Beautiful Moment in Life pt.1 – 2015) hingga Fake Love (Love Yourself: Tear – 2018) sekarang. Ada komentar manteman, ARMY?

V (김태졍)

Dari sekian suara vokalis di BTS, menurutku dia paling gampang buat dikenalin suaranya. Part-part bernada rendah atau bagian yang harus cenderung meraung, pasti diserahin ke doski. Ambil deh Spine Breaker (Skool Luv Affair – 2014) atau Silver Spoon/Baepsae (the Most Beautiful Moment in Life pt.2 – 2015).

Di album Wings – 2016 dia kebagian full nyanyiin Stigma, dan pas kemarin di Love Yourself: Tear – 2018 dia ngisi intro: Singularity, kita harus mengapresiasi perkembangan vokal doski. Clap clap clap!

JUNGKOOK (전정국)

Tadi kan gw bilang ada dua suara vokal yang mirip dan sering muncul. Satunya JIMIN, dan satunya lagi golden maknae BTS JUNGKOOK. Cara ngebedain dengan JIMIN, cek suara yang masih kedengaran desah nafasnya. Itulah dia.

Ambil samplenya dari Begin (Wings – 2016), cocokin dah tu di semua lagu mereka. Karena dia muncul di hampir semua lagu, jadi nggak ada yang paling berkesan gitu. Malah dia nge-cover We Don’t Talk Anymore -nya Charlie Puth, lebih membekas dari part-part dia di lagu BTS.

Oiya, BTS itu juga ngeluarin trek dengan sub unit vokal dan rap ini. Banyak sumber yang bilang kalo ini cara mereka buat ngasih liat perkembangan suara dari masing-masing anggota.

Rapper line:

BTS Cypher pt.1 (O!RUL8, 2? – 2013)

BTS Cypher pt.2 (Skool Luv Affair – 2014)

BTS Cypher pt.3 (Danger – 2014)

BTS Cypher pt.4 (Wings – 2016)

Outro: Her (Love Yourself: Her – 2017)

Outro: Tear (Love Yourself: Tear – 2018)

Vocalist line:

House of Cards (Young Forever – 2017)

Lost My Way (Wings – 2016)

Dimple (Love Yourself: Her – 2017)

The Truth Untold (Love Yourself: Tear – 2018)

Sesi BTS Cypher itu panjang emang dan kebanyakan liriknya ngasih tunjuk ke orang-orang yang ngerendahin rap RM-SUGA-JHOPE karena mereka idol. Well, mereka emang suka membalas dengan karya kalo diperhatikan lebih lanjut. Kayaknya bakal ada bahasan sendiri, harunya. Nantikan yess.

Yup. Begitulah sesi perkenalan BTS dari sisi produksi suara mereka di trek-trek album BTS. Itu murni pendapat gw secara subyektif. Ya, secara nggak tahu menahu soal musik tapi pen bahas BTS. Jadi begitulah. Yang punya pendapat lain monggo dishare yess.

Salam.